Online 27 Pengunjung

Selamat datang di Portal Web Komunitas Penggiat Budaya dan Wisata Mandar, biasa disingkat KPBWM atau Kompa Dansa Mandar atau KDM.         Bergabunglah bersama kami, Komunitas untuk mendapatkan berbagai informasi seputar budaya serta wisata yang ada di Tanah Mandar.

Home Kuliner Dolong, Minuman Tradisional Mandar Yang Perlahan Punah

Dolong, Minuman Tradisional Mandar Yang Perlahan Punah Cetak
oleh Bulan Ramli   
Minggu, 29 Desember 2013 12:28 | Tampil : 2287 kali.

Mungkin anda akan mengira ini minuman manis serupa sirup. Warnanya merah menggugah selera, iya kan? Terlihat begitu jelas dari warnanya yang menggoda. Tapi coba anda minum dan rasakan, sangat jauh berbeda dengan sirup. Sama sekali bukan sirup dan tidak mengandung gula. Saat ini sudah sangat jarang ditemui di daerah Mandar, mungkin hanya segelintir orang saja yang masih mempertahankan kebiasaan dan budaya orang tua dahulu ini. Padahal menurut beberapa sumber minuman dengan pewarna alami ini mempunyai khasiat yang baik untuk tubuh.

dolong mandar

Minuman Dolong Khas Mandar (Foto : Bulan Ramli)

minuman dolong mandar

Dolong khas Mandar dengan warna merah menyala (Foto : Bulan Ramli)

Hari itu saya mengikuti kuliah dari salah satu dosen tamu yang diundang khusus untuk membawakan materi “food safety”. Di antara materi yang disampaikan, beliau menceritakan Indonesia yang begitu kaya dengan budaya dan kearifan lokal masyarakatnya. Hingga kemudian beliau menyebut satu per satu budaya dan kearifan ataupun pengetahuan lokal beberapa daerah, termasuk Orang Mandar di Sulawesi Barat.

Bagian yang ini spontan menarik perhatian saya. Beliau menyebut Orang Mandar di Sulawesi Barat memiliki kebiasaan mengkonsumsi minuman berwarna merah. Sebenarnya itu adalah air putih yang kemudian berubah warna menjadi merah. Warna merahnya di peroleh dari kayu sapang yang dimasukkan ke dalamnya. Ini juga mungkin adalah bagian dari rahasia kesehatan para leluhur kita karena ternyata kayu sapang itu masuk dalam jenis kayu farmasi yang mengandung zat antibiotik.

Saat mudik lebaran ke Mandar tahun 2012 kemarin, saya menyempatkan diri mencari tahu seperti apa pohonnya. Beberapa referensi pun saya peroleh dari masyarakat. Selain sering dijadikan pagar hidup di kebun atau di pekarangan rumah, kayu ini oleh para nelayan juga dijadikan bahan pembuat pasoq lopi (paku untuk perahu) karena memang kuat dan tahan air.

Tidak banyak informasi tentang lokasi di mana saya bisa menemukan pohonnya.  Rekomendasi satu-satunya hanya ke Kabupaten Majene. Dengan diantar Bapak, saya pun akhirnya sampai di lokasi (nama desanya saya lupa). Saya perhatikan di sekitarnya memang sudah hutan dan jalan setapak. Beberapa contoh daun, buah dan batang saya ambil untuk keperluan identifikasi.


sampel buah ayu sapang

Sampel buah ayu sapang (Foto : Bulan Ramli)

bentuk pohon dolong mandar

Karakter pohon yang berduri (Foto : Bulan Ramli)

batang kayu secang mandar

Batang yang dikemas seadanya agar praktis dibawa (Foto : Bulan Ramli)

Kayu ini disebut juga kayu Secang atau Sepang (Indonesia). Nama latinnya Cesalpinia sappan L. Sementara ini saya cukup senang dengan apa yang saya peroleh dan berbagi sekelumit cerita tentang minuman ini. Lebih dari itu, yang paling penting adalah bagaimana prospek pengembangan minuman ini sebagai bagian dari aset budaya Orang Mandar yang harusnya tetap bisa kita jaga kelestariannya.


Penulis :

bulan ramliBulan Ramli, hobi travelling, dan menulis saat ini sedang bermukim di Bogor, menempuh pendidikan Doktoral di Institut Pertanian Bogor (IPB). Saat ini juga sebagai tenaga pendidik (Dosen) di salah satu Universitas Negeri di Gorontalo.

Kontak Saya :

Twitter : https://twitter.com/bulankuuu
Facebook : http://www.facebook.com/mandar.too
Blog : http://bulansays.blogspot.com/


 

Comments 

 
#1 2013-12-30 07:20
Saya dianjurkan untuk minum 'dolong', untuk mengurangi kadar gula saya, dan ternyata memberikan efek cukup baik, gula saya yang berkisar 255-315, kini berkisar 140-171. kalau bisa saya mendapatkan klarifikasi dari ibu, Zat apa yang terkandung dalam 'dolong' ini, dan apakh benar bisa menurunkan kadar gula. Terima kasih atas informasinya, sukses selalu.
Quote
 

Silahkan beri komentar, kalau ada link yang mati atau isinya perlu dikoreksi, laporkan juga disini.

Jawab :



Komunitas Penggiat Budaya dan Wisata Mandar - Kompadansa Mandar
Desktop Version || Mobile Version || Feeds || Blog || Album Picasa || Saluran Youtube
Desain - Copyright © 2013-2017