Online 53 Pengunjung

Selamat datang di Portal Web Komunitas Penggiat Budaya dan Wisata Mandar, biasa disingkat KPBWM atau Kompa Dansa Mandar atau KDM.         Bergabunglah bersama kami, Komunitas untuk mendapatkan berbagai informasi seputar budaya serta wisata yang ada di Tanah Mandar.

Home Opini Membincang Soal Ilmu Pelet Dan Doti Mandar

Membincang Soal Ilmu Pelet Dan Doti Mandar Cetak
oleh Administrator   
Kamis, 17 Oktober 2013 13:55 | Tampil : 19935 kali.

'' Tambako tuo di lita, tuo leppang. iyyau na porannu na pobalisa I Cicci pandeng mawarraq, nasengaq na salili di lalang tindo na. Barakkaq kumpayakum''.

Ini adalah salah satu contoh penggalan mantra pelet/pengasihan dalam komunitas masyarakat Mandar. Lalu seperti apa ilmu pelet ditinjau dari kacamata kekinian? Masihkah kemudian relevan untuk dilestarikan, ataukah harus dibuang jauh karena kita sudah lebih mengedepankan logika dan otak dalam berpikir?

ilustrasi pelet dan doti mandar

Ilustrasi pelet dan doti Mandar

Membincang soal ilmu pelet dan yang berkaitan dengan dunia supranatural maka siapa yang tidak mengenal suku Mandar, tidak kemudian membanggakan suku ini sebagai suku yang paling hebat soal dunia yang selalu tidak bisa dilogikakan ini. Namun hampir semua orang di jazirah Sulawesi mengenal suku Mandar sebagai suku yang identik dengan ilmu yang tak kasat mata ini. Entah mengapa hal tersebut dapat terbentuk di persepsi orang-orang. Pencitraan adalah hal yang terbentuk dari pengalaman dan hal ini telah berlaku dan terebentuk dalam jangka waktu yang lama. Kemungkinan peristiwa-peristiwa magis banyak berlaku dan melibatkan orang-orang yang berlatar belakang suku Mandar, karena itu kemudian terbentuklah persepsi yang dalam sebagian pandangan orang "menakutkan" dan "mengerikan".

Jika anda orang Mandar yakin dan percaya jika anda berkunjung ke daerah-daerah diluar dari Mandar maka anda akan diidentikkan dengan orang-orang yang memiliki kekuatan supranatural, menguasai beberapa ilmu, mantra, dan doti, serta paissangang yang dapat melemahkan orang yang anda tidak sukai. Sedikit banyak ini merugikan generasi yang tumbuh saat ini, mereka mungkin cenderung dicitrakan negatif oleh pandangan ini, dan anda akan serta merta menolak dan meluruskan pandangan bahwa tidak semua orang Mandar tahu dan memiliki kemampuan pelet ini.

Mantra, Ilmu Pelet Dan Krisis Kepercayaan Diri

Ilmu pelet, guna-guna, dan mantra untuk memikat wanita, melemahkan musuh, secara umum adalah sisi yang biasa didentikkan dengan hal-hal yang negatif, dan sulit diterima oleh generasi yang tumbuh di era globalisasi seperti saat ini. Namun kemudian tidak bisa dinafikkan juga bahwa dunia ini juga adalah salah satu elemen budaya (hasil penciptaan karya manusia) yang bermukim di wilayah Mandar. Lalu pertanyaan yang muncul kemudian adalah apakah budaya pelet, doti atau paissangang towaine itu patut dilestarikan atau dihilangkan saja karena tidak berguna? Jika dilihat secara lebih dalam kekuatan-kekuatan tersebut diatas sederhananya adalah memaksakan kehendak pada sesuatu yang kita tidak mempunyai kuasa didalamnya. Secara psikologis tindakan menggunakan pengaruh seperti pelet ini adalah tindakan yang tidak percaya diri akan kekuatan fakta. Misalnya jika tidak bisa mendapatkan perhatian atau hati wanita maka kemudian orang-orang cenderung menggunakan bantuan media ini untuk mempengaruhi secara tidak sadar. Satu yang dapat dinilai dari hal ini adalah adanya sikap tidak percaya diri akan modal atau sumber daya yang dmiliki. Untuk seorang pria contohnya, ketampanan, kecerdasan, kekayaan, dan kepandaian mungin bisa menjadi bekal untuk mendekati dan mendapatkan perhatian wanita, namun jika tidak memiliki modal-modal tersebut diatas dan krisis kepercayaan diri maka kemudian mereka akan menempuh jalan ini, bergelut dengan mantra-mantra pengasih.

Sekelumit Cerita Tentang Doti

Doti yang kurang lebih sama dengan paissangang di Mandar adalah ilmu yang sejatinya negatif, digunakan untuk mengirimkan pengaruh buruk pada seorang sasaran dengan efek bermacam-macam yang menyakiti orang yang menjadi sasaran. Doti menurut penuturan Uwaq Unding seorang seniman kalindaqdaq Mandar yang pernah bersentuhan dengan dunia ini, adalah harus diperjalankan dalam sekali setahun untuk menemui korbannya. Jika kemudian ilmu doti tersebut tidak dijalankan maka doti tersebut akan mengenai sendiri sang pemilik doti karena itu ia harus menemukan korbannya jika tak ingin sang pemilik terkena efek negatifnya. Sejatinya akan banyak hal aneh yang akan terjadi jika ilmu doti ini didekati, hal-hal yang diluar logika manusia bisa saja terjadi, karena itu para pelakunya cenderung aneh. Orang-orang yang sakit hati dan kecewa biasanya adalah para pelaku ilmu ini atau mereka yang datang pada orang-orang yang memiiliki ilmu ini untuk kemudian mengirimkan doti ini untuk menyakiti musuhnya.  Jika seseorang belajar ilmu doti dan ia telah dapat melihat sesuatu yang mustahil dilihat olah orang biasa maka itu adalah tanda bahwa ia telah memiliki kemampuan doti yang biasanya didapatkan dari seorang guru.

Nilai Dari Mantra (Doti)

Lalu haruskah melestarikan dunia yang telah kita ketahui memiliki efek negatif pada sesama manusia yang bertujuan untuk melemahkan atau menyakiti bahkan kadang menghilangkan nyawa ini? Tidak kemudian bijak jika kita kembali mengambil peninggalan leluhur lalu mengaplikasikannya pada orang-orang yang tidak kita sukai. Beberapa mantra dan pengasih tersebut mungkin dapat kita tarik nilai-nilai postifnya, ada nilai sugesti dan keyakinan yang mendalam pada sebutan mantra-mantra tersebut. Nilai ini yang seharusnya diambil dan dijadikan pelajarab bagi generasi saat ini, betapa kemudian leluhur begitu yakin akan beroleh efek, walaupun hanya dengan untaian kata yang kadang cukup aneh didengarkan.  Nilai motivasi yang kuat juga adalah salah satu yang dapat diambil, ada motivasi yang kuat dibalik sebuah mantra pengasih yang diiucapkan.

Mantra Mandar Sentrum Segala Pengharapan

Entah seperti apa proses mantra hingga menghasilkan sebuah efek dapat dijelaskan dengan akal sehat. Ia hampir tidak pernah bisa dirasionalkan. Namun dari kata-kata mantra yang dalam ini sering kita temukan sentrum atau pusat pengharapan, bentuk doa yang begitu filosofis diutarakan dalam paduan kata menuju pada harapan terbentuknya pengaruh yang diinginkan. Ia kadang mengambil perumpamaan-perumpamaan alam seperti kekuatan angin, kekuatan air, atau bahkan kekuatan api. Ada mimpi yang diwujudkan dengan pengharapan pada bantuan-bantuan sifat alam untuk menggapai tujuan manusia.

 

Comments 

 
#1 2014-05-08 17:49
tolong di infokan daerah mana kt bisa mencari pelet trsbt
Quote
 
 
#2 2014-09-25 16:06
ha????? saya masih tidak percaya doti !
Quote
 
 
#3 2015-09-09 15:48
datang saja di polewali mandar sulawesi barat
Quote
 
 
#4 Anonim 2017-11-02 11:05
Dan mmg benar, sy jg heran knapa bnyak skali yg memandang org mandar itu negatif katanya pintar "baca"nya" . Kebetulan sy punya tmn spesial dan dia org mandar. Pas tmn" sy bertnya si doi org mana, lalu sy jawab org mandar, tiba" jawaban mereka seakan bagaimana yaa.. trkesan kaget dan blg " mendinh kau jauhi saja"
Quote
 

Silahkan beri komentar, kalau ada link yang mati atau isinya perlu dikoreksi, laporkan juga disini.

Jawab :



Komunitas Penggiat Budaya dan Wisata Mandar - Kompadansa Mandar
Desktop Version || Mobile Version || Feeds || Blog || Album Picasa || Saluran Youtube
Desain - Copyright © 2013-2017